Skip to main content

Posts

Showing posts from April, 2015

Beradaptasi dengan kesendirian

Hujan hujan hujan... Suasananya mendukung banget buat ngegalau ria, tapi gak usahlah pake acara galau segala. Hari ini terasa hambar. Iya gitu, sebenarnya aku gak mau tidur di pagi hari, tapi pagi ini aku tidur entah berapa jam. Ini baru bangun, kurang lebih dari jam setengah sembilan aku tidur baru bangun sekarang. Parahkan ?.... Biasanya pagi itu aku sekolah, berkumpul bareng teman-teman di sana. Hahahaha..becandaan mereka susah banget aku lupain begitu saja. Biasanya nyanyi-nyanyi pas lagi jam kosong, tapi sekarang ini aku cuma bengong aja pas lagi begini. Aku harus membiasakan diri. Beradaptasi dengan keadaan yang begini. Dan kenyataannya aku memang harus beradaptasi, membiasakan diri sendiri. Iya karna waktu terus berputar, kenyataan ini memang harus aku hadapi. Iya iya aku tahu, agak sulit memang melakukan itu. Bukan sulit sih, tapi kayaknya butuh waktu cukup lama untuk terbiasa sendiri. Gimana gak sulit, mereka terlalu dalam tertancap di hati ku . Apalagi temanku yang cewe

Hujan yang di sertai angin

Uhuk .... Keadaanku sudah mulai membaik, dari pada yang kamarin, apalagi yang semalem. Semalem hidung aku mampetnya lumayan parah, tidur aja harus duduk. Ya gitu ....! Alhamdulillah untuk hari ini, yah walau hidung masih suka nangis, tak apalah. Menikmati wedang jahe yang masih hangat dan sungguh memikat, sruputtt sruputtt bikin badan jadi enakan. Apalagi sekarang lagi hujan, makin romatis aja nih suasana " Romantis? Udah kayak pacaran aja, pake acara romantis segala " ... Terlanjur membicarakan hujan, sering ngelamun sendiri kalau lagi ada hujan yang di sertai angin. Iya waktu dulu orang-orang sering bilang Hujan Angin , aku yakin maksud mereka adalah hujan yang di sertai angin, bukan Hujan Angin. Iyakan? ... iya gitu .... Hujan kali ini mengingatkan aku akan indahnya masa itu, dimana aku dan kawan-kawanku hujan-hujanan . Dan sekarang cuma bisa liat adek-adek main sepeda ditengah derasnya hujan.

Mampet

Hari ini berasa lebih sesek dari pada hari yang kemarin-kemarin. Bukan karna gak punya uang atau semacamnya, kalau masalah itu aku sudah terlatih, lebih tepatnya udah terbiasa. Ini hidung aku yang sesek, eh dada aku yang sesek, gitu ya? Lebih tepatnya hidung aku mampet bikin dada ku sesek. Ya gitu...ngerti kan ! Hari ini hari jumat, bebas karna gak ada kelas. Bukan bebas sih, tapi sekolah libur aja, masih ada beberapa tugas yang harus aku kerjakan. Tugas sekolah ada, tugas rumah iya juga ada. Hadeh... Hidung masih mampet , " got kali ya mampet " , untung Allah menyertakan ini mulut , coba kalau enggak, mau napas pake apa akunya ! " pake telinga mungkin ya ! " ... Jadi serba salah kalau udah kayak gini, kalau rebahan jadi makin susah napas, kalau duduk hidung aku hobinya nangis. UHUK UHUK.... " Batuk pak haji? " , gak cuma sesek dada efeknya, batuk juga ada kalau udah kayak gini. Ya gini kalau kondisi tubuh agak kurang fit, ngomongnya agak aneh.! &

Berakhirnya UN

Alhamdulillah .... Akhirnya selesai juga ini UN. Semoga nilai yang kudapat bisa memuaskan nantinya. Sekilas ceritaku dari persiapan UN sampai hari terakhir UN kali ini. Belajar mati-matian, mungkin gitu bahasa kerennya. Semenjak 2 hari menjelang UN, aku jadi jarang keluar rumah gara-gara itu, rela gak nonton film Naruto, padahal saat itu episodenya seru banget, kata temenku yg nonton sih ... tapi aku yakin jika aku nonton pasti bilang gitu juga. Udah gitu aku jadi gak peduli lagi sama hp, iya aku tau, semuanya berasa aneh pas baru adaptasi, tapi pas udah biasa pasti jadi gak aneh. Senin telah tiba, hari pertama UN. Mandi udah, dalam dekapan seragam putih abu-abu dengan dasi yang menghiasi bajuku, aku berangkat kesekolah. Duduk di bangku, pertamanya emang agak gerogi, apalagi pas soal UN nya udah di kasih. Hadehhh....makin gak karuan nih pikiran, awalnya agak gemeter nih tangan pas mau ngisi , udah kayak ketemu pacar pertama kali aja , " emang pernah punya pacar? " .

Apakabar Impianku ?

Selamat malam dunia... Masih ingatkan sama aku? Iya aku yang masih kere, gak punya uang banyak, semuanya serba pas-pasan ! Alhamdulillah ajalah untuk semua ini. Apakar di hari ini kamu dunia? Ini tanah di desaku dan sekitarnya lagi basah, kamu tadi nangis bahagia apa gimana? Maaf banyak tanya, mumpung keadaan lagi mendukung ku untuk bercumbu denganmu, aku ingin beritahu tentang kabar impianku sedikit pada mu ! Impianku masih baik-baik saja, masih sama seperti yang dulu, malah hari ini makin gendut, impianku sekarang tambah tinggi. Yah gitulah kabar impianku ! Sedikit ceritaku, bukan mengeluh tapi cuma mau keluarin aja ini kejanggalan hati oh dunia. Kadang aku merasa lelah dengan semua ini, menikmati ini dan itunya hidup yang seakan membuatku terkapar dalam kesensaraan hidup, perasaan udah mau diam aja, tapi, alasan untuk ku menyerah masih tak seberapa jika di bandingkan dengan alasan untuk ku melangkah. Hadeh ...Udahlah aku gak mau larut dalam kenestapaan ini. Fokus aja dulu b

Oh Malam Selasa

Selamat malam selasa ... Ini malam udah kayak siang aja, rame iya, panas iya, yah maklumlah anak tukang pandai besi. Malam selasa adalah malam lemburnya pekerja pandai besi, meski sebagian yang lembur, karena kebanyakan pekerja pandai besi yang lain lebih memilih untuk lembur di malam sabtu, alasannya cukup simpel karena mereka jualannya di hari sabtunya, hhhh...beda sama keluarga saya yg jualannya di hari selasa,jadi lemburnya ya pas malam selasa ,hehehe.... Harus saya akui, bahwa cari duit itu susah. Melihat keringat yang membasahi pipinya saja sudah membuatku sadar, maunya memang gak gini, kerja gak parah, tapi duit melimpah. tapi mau gimana lagi, keadaan tak sesuai dengan harapan. Mensyukuri lebih baik dari pada meratapi. Keadaan seperti ini yang akan ku rindukan suatu saat nanti, berkumpul bak anak pramuka yang sedang menyaksikan api unggun, menikmati kehangatan api ini bersama keluarga. Sungguh nikmat hidup yang begini... Selamat malam... Selasa besok semoga rejekinya melim